Friday, February 18, 2011

TAYAR PANCIT

Assalamualaikum.
Salam sejahtera, dah lama rupanya aku tak update blog.

Al kisah nak berkisah la sikit kat blog ni pada tahun lepas (16 Jun 2010), kereta aku kepancitan tayarnya.
Aku keseorangan dari rumah ibu mertua ku menghala ke Batu Gajah. Aku tak sedar pun tayar dah pancit beberapa meter dari lokasi aku memberhentikan kereta.

Tayar belakang sebelah kiri...adoi.. dah la panas, area pukul 2.10 petang waktu tempatan. Kat area tu takde pun jual ayor kelapa. Apatah lagi ayor tebu. So nak taknak berbekalkan air suam dari rumah ibu mertua ku lah yang memberi semangat untuk menukar tayar kereta tersebut.

.
Ape-apehal pun ,bergambar tetap bergambar (bukti perlu ada, cakap kosong nak report polis pun tak di layan). Ahaks.
Dalam sejarah hidup aku, ni baru kali ke-3 aku tukar tayar kereta aku.

  1. Tolong cikgu Sains (Cikgu Law kalau tak silap aku) di SMK SYS ketika berumur 14 tahun (tingkatan 2 Amanah). Masa ni tak pandai lagi, macam nak terberak rasanya nak bukak nat rim tu.
  2. Tolong kakak aku yang kepancitan tayar di pekan lama Batu Gajah. Tayar dah botak sampai terkeluar dawai pun tak reti2 nak tukar lagi. haha.
  3. Entry yang korang baca ni lah.


Alhamdulillah. Semua peralatan mencukupi. Aku dapat menukar tayar yang pancit tu dengan mudah.
Selesai saja kerja tu, aku teruskan perjalanan ke Batu Gajah. Tapi singgah dulu la kat kedai tayar. Nak repair balik tayar yang pancit tu. Caj yang dikenakan RM 40 sebab beli tayar 2nd hand. Tayar yang pecah tu dah terbelah di bahagian tepi.

Akhir kata, pengalaman mengajar erti kehidupan. Kalo takde pengalaman....mangkor jugak la nak tukar tayar sorang2 kat tepi jalan tu. Dah la kat tepi ladang kelapa sawit.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment